Perang Tabuk

PERANG TABUK

    LATAR BELAKANG

Setelah kota mekkah dibersihkan (fathul mekkah),yang secara simbolik kota mekkah menjadi daerah kekuasaan kaum muslimin meskipun masih banyak juga kaum non muuslim yang tinggal. Untuk perkembangan kaum muslimin setelah fathul mekkah, tidak jauh berbeda dengan sebelum fathul mekkah, meskipun perbedaannya sekarang kaum muslimin sudah memiliki kota mekkah. Namun lambat laun pengaruh kekuasaan nabi Muhammad semakin meluas. Dan beliau menetapkan pembayaran zakat bagi kaum muslimin dan pajak bagi kaum non muslim.

Dalam pelaksanaan program yang diterapkan oleh nabi ini juga sering mendapat kendala. Kendala-kendala yang muncul ini tidak hanya dari kaum non muslim tapi juga dari kaum muslimin sendiri.

Saat pandangan nabi tertuju pada masalah yang berada dalam wilayahnya yakni di semenanjung arab, disaat yang bersamaan muncul juga penyerangan dari bangsa rumawi. Nabi kemudian mengambil sikap untuk siap-siap untuk melakukan penyerangan juga terhadap bangsa romawi.

PEMBAHASAN

A.      Penyebab Perang Tabuk

Perang tabuk terjadi sekitar bulan rajab tahun 9 hijriah, perang tabuk masih ada kaitannya dengan prang mu`tah yang sebelumnya juga meninggalkan dampak yang begitu besar bagi kaum muslimin yakni kaum muslimin mampu memperluas pengaruhnya hingga hampir seluruh semananjung arab. Namun tanpa disangka oleh kaum muslimin bahwa pemunduran diri bangsa romawi ternyata merupakan salah satu cara dari bangsa rumawi untuk melakukan penyerangan kembali terhadap kaum muslimin. Disaat kaum muslimin sedang berkonsentrasi terhadap masalah-masalah yang timbul dari dalam. Ternyata dari pihak rumawi sedang mempersiapkan diri untuk melakukan penyerangan di perbatasan wilayah arab sebelah utara.

Adapun sebab yang lain yang hampir menyebabkan perang tabuk meskipun setelah itu tidak terjadi perang, penyebab tersebut adalah ancaman dari ukaidir bin abdul malik al kindi, yakni seorang nasrani dan juga seorang amir dari daerah dumah, dimana dia mengancam akan memberontak dengan bantuan dari pasukan romawi, namun oleh nabi ancaman ini mampu dibendung dan akhirnya dihilangkan atas bantuan Khalid bin walid. Dan akhirnya ukaidir menjadi tawanan untuk membuka pintu gerbang dumah, yang kemudian Khalid bin walid meminta tebusan kepada rakyat dumah.

Selain itu ada penyebab lain yang berasal dari wilayah yang jaraknya tidak jauh  dari madinah sekitar kuba. Yakni ada beberapa orang yang munafik terhadap ajaran-ajaran nabi, kemudian mereka mendirikan masjid yang bernama “masjid dirar” atau “masjid bencana”, dimana kaum munafik ini sering datang ke masjid tersebut. Kaum musyrikin ini hendak mengubah ajaran Allah, dan ingin memecah belah kaum muslimin. Kaum ini meminta nabi untuk meresmikan masjid dan sekalian salat di masjid tersebut. Permintaan mereka diajuan sebelum terjadi peristiwa tabuk. Tapi oleh nabi mereka di minta menunggu sampai nabi kembali dari ekspedisi tabuk. Namun setelah kembali nabi mengetahui masalah tentang tujuan dan maksud didirikannya masjid tersebu. Kemudian nabi memerintahkan untuk membakar masjid tersebut.

B.     Kronologoi perang tabuk

Imperium Romawi yang menyatakan diri sebagai kerajaan Nasrani, merupakan sebuah kerajaan yang besar dan cukup kuat ketika itu. Akibat kekuatan tentera Romawi yang semakin kuat dan gagah, Raja Romawi ketika itu merasa perlu untuk mengembangkan pengaruhya hingga ke negeri-negeri Arab. Disamping itu, karena mendapati kabar yang memberitakan bahwa sebuah kerajaan baru yang bergelar Islam di bawah pimpinan Rasulullah saw telah menundukkan seluruh kabilah Arab yang ada di Jazirah Arab. Lalu Raja Romawipun  berkeinginan besar untuk menyerang wilayah-wilayah yang dikuasai oleh Rasulullah saw ketika itu dengan mengerahkan pasukannya yang berjumlah 40.000 orang.

Kaum Muslim yang telah mengetahu berita berkenaan keinginan Raja Romawi itu (kabar dari para pedagang yang kembali dari negeri Syam) kemudian dengan komando dari Rasulullah saw, kaum muslim melakukan persiapan-persiapan. Strategipun dirancang dengan sangat matang, karena perang ini akan dilakukan pada masa-masa sulit bagi kaum muslimin saat itu, dimana cuaca yang sangat panas sekali, musim kemarau, dan pada saat itu pula buah-buahan mulai ranum sehingga menyebabkan orang-orang lebih suka pada tempat-tempat mereka berteduh daripada ikut berperang bersama Rasulullah saw. Kondisi yang sangat sulit tersebut menyebabkan dari kaum muslimin banyak yang meminta izin kepada Rasulullah untuk tidak ikut berperang dengan berbagai alasan padahal pada perang ini kaum muslim membutuhkan bala tentara yang cukup banyak. Tidak sampai disitu saja, orang-orang munafik yang tak ikut berperang itu pun selain mencari-cari alasan untuk tidak ikut berperang mereka juga memprovokasi orang-orang mukmin lainnya agar untuk tidak ikut berperang juga. Akhirnya, setelah berhasil menghimpun sejumlah 30,000 bala tentera,  pasukan besar Muslim ini di bawah pimpinan Rasulullah sendiri berangkat menuju daerah Tabuk.

Dalam perjalanan menuju ke Tabuk, orang Islam telah diuji oleh Allah dengan kekurangan air dan cuaca yang terlalu panas. Tentera Islam mengadukan hal ini kepada Muhammad Rasulullah, lalu sejurus itu Rasulullah berdoa kepada Allah. Lalu Allah mengabulkan permintaan Rasulnya dengan menurunkan hujan yang lebat sehinggakan orang Islam dapat minum dan mandi dengan sepuas-puasnya.

 Tatkala Rasulullah saw dan pasukannya sampai di Tabuk pada bulan Rejab ketika tahun ke-9 Hijrah (Oktober 631 M),  mereka tidak menemukan tanda-tanda keberadaan pasukan Romawi. Dalam peristiwa ini, sekalipun tidak terjadi perang, yang terjadi adalah kehormatan Islam tetap terjaga dan umat Islam terbukti siap berkorban untuk menghadapi pasukan kufur. hingga 20 hari lamanya beliau beserta pasukannya bersiaga di Tabuk, dan peristiwa yang terjadi adalah beliau didatangi oleh Yuhana bin Ru’bah, penguasa daerah Ailah. Lalu ia membuat perjanjian (damai) dengan beliau dan bersedia membayar jizyah kepada beliau. Rasulullah saw. juga didatangi penduduk Jarba dan Adzrah, yang juga sanggup untuk membayar jizyah kepada beliau. Rasulullah saw. lalu membuat surat perjanjian dengan mereka.

Meski peperangan dengan Romawi tidak terjadi, misi pengerahan militer yang Rasulullah saw. lakukan berhasil meraih target, yaitu menggentarkan kekuatan musuh sekaligus memposisikan Negara Islam sejajar dengan kekuatan global yang ada waktu itu. Implikasi lain yang diperoleh Rasulullah saw. adalah keberhasilannya membuat daerah penyangga di perbatasan sebelah Utara dengan wilayah Romawi, dengan mengikat berbagai perjanjian bersama dengan kabilah-kabilah yang sebelumnya berada di bawah kontrol Romawi. Ini merupakan langkah strategis dengan menempatkan mereka sebagai ujung tombak dan sarana informasi mengenai aktivitas militer Romawi di wilayah perbatasan.

Dengan demikian, beliau telah membangun pondasi dan mempersiapkan langkah-langkah ‘go internasional ’, merambah daerah di luar Jazirah Arab. Langkah ini kelak mempermudah tugas Khulafaur Rasyidin untuk menyebarluaskan risalah Islam ke seluruh penjuru dunia. Setelah itu pasukan muslim pulang ke Madinah

C.      Tindakan nabi

RASULULLAH MEMUTUSKAN UNTUK BERANGKAT

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memandang keadaan dan perkembangan yang ada secara detil dan bijaksana. Apabila beliau bermalas-malasan dan menghindar dari peperangan melawan pasukan Romawi dalam kondisi yang dangat rawan ini, membiarkan pasukan romawi menjarah wilayah-wilayah yang tunduk kepada islam dan bergabung dengan madinah, maka justru akan membawa akibat yang kurang menguntungkan bagi dakwah islam dan pamor militer kaum muslimin. Jahiliyah yang masih merasuki jiwa manusia seusai perang Hunain, bisa bangkit kembali, dan orang munafik yang selalu mencari celah untuk menancapkan tombaknya dari arah belakang. Sementara paada saat yang sama pasukan romawi bisa melancarkan serangan terhadap kaum muslimin dari arah depan. Begitulah upaya yang harus dilakukan beliau dan para sahabat dalam menyebarkan islam. Peperangan dan aktivitas militer seakan tak pernah berhenti dan tak ada hujungnya.

Rasulullah memenyadari semua, karena beliau memutuskan untuk berangkat menghadapi pasukan romawi di daerah perbatasan mereka, sekalipun keadaan saat itu cukup sulit dan berat. Beliau tidak ingin membiarkan pasukan romawi masuk lebih jauh ke wilayah islam.

RASULULLAH MENGUMUMKAN UNTUK MELAKUKAN PERSIAPAN

Setelah Rasulullah mengambil sikap yang hebat, maka beliau mengumumkan kepada para sahabat agar siap-siap untuk berperang melawan pasukan romawi. Beliau mengirim utusan untuk mendatangi bebrbagai kabilah arab dan penduduk makah agar ikut bergabung. Jarang sekali beliau mengumumkan secara langsung tetapi karena melihat keadaan saat itu yang sangat rawan dan siatuasinyayang cukup berat, maka beliau mengumumkan secara langsung keinginan untuk perang dengan pasukan romawi. Beliau menjelaskan secara gemblang permasalahannya kepada orang-orang agar mereka bisa melakukan persiapan secara matang matang, dan mendorong mereka untuk berjihad. Beliau menyuruh untuk menguatkan hati dan berjihad. Beliau juga  mendorong mereka untuk mengeluarkan sedekah dan menginfakkan kelebihan harta fi sabilillah.

PASUKAN ISLAM BERANGKAT KE TABUK

Begitulah persiapan yang dilakukan pasukan islam sebelum berangkat. Rasulullah menunjuk Muhammad bin musalamah Al-Anshari atau menurut pendapat lainadalah Shiba’ bin Urfuthah, sebagai wakil beliau di Madinnah untuk menjaga keluarga yang ditinggalkan. Beliau mewakilkannya kepada Ali bin Abu Thalib dan menyuruhnya agar tinggal bersama mereka dan mengamati orang-orang munafik.

Pada hari kamis, rasulullah bergerak ke arah utara dengan tujuan Tabuk. Karena jumlah pasukannya sangat besar yaitu sebanyak tiga puluh ribu pasukan, maka persiapan untuk membekali pasukan ini tidak sempurna, sekalipun cukup banyak harta yang disedekahkan orang-orang muslim. Bahkan dibandingkan dengan jumlah personil yang sebanyak itu, nakal dan tanggungan yang ada dianggap terlalu sedikit. Delapan belas orang hanya mendapat jatah satu ekor unta. Boleh jadi mereka memakan dedaunan, sekedar untuk membasahi bibir, dan terpaksa mereka harus menyembelih unta sekalipun jumlahnya hanya sedikit uuntuk diambil air dari badannya disamping dimakan dagingnya. Karena itu pasukan ini disebut dengan Jaisyul Usrah (pasukan yang keadaannya sulit).

Dalam perjalanan perang tabuk pasukan islam ini melewati Al Hijr, perkampungan orang-orang Tsamud yang dahulunya mereka pernah memotong batu-batu nesar dilembah untuk bahan bangunan atau tempat sembunyi(wadil Qura). Orang-orang mengambil air dari sumur yang ada dilembah itu. Saat istirahat rasulullah bersabda “janganlah kalian meminum air disini dan janganlah pula mempergunakan wudhu untuk shalat. Adonan yang sudah dibuat berikanlah pada unta dan janganlah kalian memakannya walaupun sedikit. Sumur yang boleh diminum hanyalah sumur yang pernah dihampiri unta nabi”.

Dan dari Ash Shahihain disebutkan dari Umar, “saat nabi melewati Al Hijr beliau besabda “janganlah kalian memasuki tempat-tempat  yang dahulunya orang-orang Tsamud itu menganiaya diri mereka, sehingga kalian tertimpa musibah seperti yang menimpa mereka, kecuali jika kalian adalah orang-orang yang suka menangis. Kemudian beliau menundukkan kepala dan mempercepat jalannya hingga dapat melewati lembah tersebut.

PASUKAN ISLAM TIBA DI TABUK

Pasukan islam berdiri di Tabuk dan berkubu disana. Mereka siap bertempur melawan musuh. Rasulullah berdiri di hadapan pasukan dan menyampaikan pidato dengan penuh semangat, dan kata-kata yang kandungan maknanya amat luas. Menganjurkan kepada kebaikan dunia dan akhirat member peringatan dan ancaman, member kabar gembira dan kabar yang menyenangkan. Hingga mental prajurit-prajurit benar-benar siap dengan semangat yang membara. Sekalipun bekal dan perlengkapan mereka sangat minim.

Sebaliknya ketika pasukan Romawi dan sekutu-sekutunya sudah mendengar bahwa rasulullah menggalang pasukan, muncul ketakutan dan kekhawatiran yang merambat hati mereka. Sehingga mereka tidak berani maju atau merencanakan serangan. Mereka berpencar-pencar di batas wilayah mereka sendiri. Tentu saja hal ini mengangkat pamor militer islam di dalam jazirah arab dan sekaligus mendulang kepentingan politik yang amat besar manfaatnya.

Karena itu rasulullah didatangi Yuhannah bin Ru’bah pemimpin ilah menawarkan perjanjian damai dengan beliau dan siap menyerahkan jizyah kepada beliau. Begitu pula yang dilakukan penduduk Jarba’ dan Adruj. Beliau menulis selembar perjanjian yang kemudian mereka pegang.

Untuk pemimpin Ailah, beliau menuliskan surat perjanjian sebagai berikut :

“bimillahir rahmanir rahim. Ini merupakan surat perjanjian keamanan dari llah dan Muhammad, nabi dan Rasul Allah, kepada Yuhannah bin Ru’bah dan penduduk Ailah. Perahu dan kendaraan-kendaraan mereka di daratan dan di lautan berhak mendapatkan jaminan perlindungan Allah dan Muhammad sang nabi, juga berlaku bagi siapapun yang bersamaannya dari penduduk Syam dan penduduk dipesisir pantai. Siapa pun diantara mereka yang melanggar perjanjian, maka hartanya tidak akan dapat melindungi dirinya, yang berarti siapa pun boleh menggambilnya. Mereka tidak boleh dirintangi untuk mengambil air biasa mereka ambil dan jalan mereka di darat maupun di laut tidak boeh diiringi.

Muhammad kembali dengan memimpin ribuan anggota Pasukan ‘Usra ini dari perbatasan Syam ke Medinah, bukanlah soal yang ringan. Mereka itu kebanyakan tidak mengerti makna persetujuan yang telah diadakan dengan amir Aila dan negeri-negeri tetangganya, Juga mereka tidak menganggap begitu penting persetujuan-persetujuan yang telah dibuat oleh Muhammad guna menjamin keamanan di perbatasan seluruh jazirah itu serta dibangunnya benteng-benteng ditempat-tempat itu sebagai perbatasan dengan pihak Rumawi. Sebaliknya yang dapat mereka lihat hanyalah, bahwa mereka menempuh jalan yang sulit dan panjang ini, dengan mengalami gangguan-gangguan, kemudian kembali tanpa membawa rampasan, tanpa membawa tawanan perang, bahkan berperang juga tidak. Segala yang dapat mereka lakukan hanyalah tinggal di Tabuk selama hampir duapuluh hari.

KEMBALI KE MADINAH

Setelah pasukan islam meninggalkan tabuk dengan membawa kemenangan, tanpa mengalami tekanan sedikit pun. Dengan perjalanan ini Allah telah mencukupkan peperangan bagi orang-orang muslim. Keberangkatan beliau ke Tabuk pada bulan rajab dan pulang dari sana pada bulan ramadhan. Peperangan ini memakan waktu selama limu puluh hari. Beliau berada di Tabuk selama dua puluh hari, sedangkan sisanya dihabiskan diperjalanan pulang pagi. Ini merupakan peperangan beliau yang terakhir kali.

 D.      Dampak yang ditimbulkan setelah perang tabuk baik bagi kaum muslimin maupun bagi kaum non muslimin

Dampak bagi kaum muslmin:

  1. memperkokoh kekuasaan kaum muslimin di jazirah arab.

Dengan kalahnya orang-orang jahilyah di jazirah arab, maka kaum muslimin semakin mudah dalam memperluas wilayahnya tanpa halangan-halangan dari kaum jahiliyah.

2. membangun pondasi dan mempersiapkan langkah-langkah ‘go internasional ’, merambah daerah di luar Jazirah Arab. Langkah ini kelak mempermudah tugas Khulafaur Rasyidin untuk menyebarluaskan risalah Islam ke seluruh penjuru dunia

3. tersingkapnya kedok orang munafiq dengan turunnya wahyu, sehingga tak ada sesuatupun yang tersembunyi.

Pada saat itu Allah memberitaukan Nabi Muhammad lewat turunya ayat alquran. Ayat ini diberitahukan kepada nabi untuk berhati-hati dengan orang-orang munafik.

Dampak perang tabuk bagi masyarakat non islam

a. sirnanya harapan orang-orang jahiliyah dan kaum munafiq yang selalu menantikan kebinasaan kaum muslimin.

Dengan kekalahan tersebut tentu sangat mempengaruhi perasaan-perasaan dari kaum jahiliyah, dan memukul mundur perasaan untuk mengalahkan kaum muslimin.

b. Allah memerintahkan untuk menghancurkan masjid dhirar.

Dengan dihancurkannya masjid dihrar maka akan mematahkan siasat kaum orang munafik. Dan kaum muslimin tidak akan terpengaruh dengan siasat kaum munafik yang ingin memecah belah kaum muslimin.

c. Allah memerintahkan untuk berbuat keras terhadap orang-orang munafiq, hingga melarang untuk menerima shadaqah mereka, menshalatkan jenazah, memohonkan ampun untuk mereka dan memohonkan ampun (berdo’a) di kuburan mereka.

Hal tersebut dikarenakan kekejian-kekejian yang dilakukan oleh kaum jahiliyah dan atas penolakan atas ajaran agama islam.

E.     Perkembangan kaum muslimin setelah terjadinya perang tabuk.

Perang Tabuk merupakan perang terakhir yang terjadi ketika masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan dalam beberapa peperangan yang dilakukan dan dimenangkan oleh kaum Muslim menambah pengaruh yang besar bagi Islam ketika di bawah kepemimpinan beliau. Beliau mampu menciptakan stabilitas keamanan dan perdamaian, memadamkan bara cobaan, menuntaskan permusuhan antara Islam dan paganisme, dan membuka kepada penyebaran dakwah. Selain itu, baliau mampu memunculkan beberapa tokoh dan komandan pasukan yang siap berhadapan dengan pasukan Persia dan Romawi di berbagai pertempuran di Iraq dan Syam. Mereka dapat mengungguli musuh dengan strategi perang yang dilatih langsung Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Dengan peperangan itu pula Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mampu membuka lahan tempat tinggal dan lapangan pekerjaan bagi orang-orang Muslim, hingga dapat memecahkan berbagai problem yang mereka hadapi saat datang ke Madinah tanpa membawa harta dan tanpa memiliki tempat tinggal. Perlengkapan perang, senjata, baju besi dan anggaran belanja untuk keperluan ini juga tersedia, yang semuanya dapat diwujudkan tanpa ada sedikitpun kezhaliman dan kesewang-wenangan terhadap Allah.

Peperangan yang dilakukan oleh umat Islam mempunyai pengaruh yang sangat besar bagi pamor mereka dan semakin menguatkan mereka di Jazirah Arab. Kini orang-orang mulai menyadari bahwa tidak ada satu kekuatan kecuali kekuatan Islam. Sisa dan harapan angan-angan masih bersemayam di hati orang-orang munafik dan jahiliyyah mulai sirna. Sebelumnya mereka masih berharap banyak terhadap pasukan Romawi untuk menuntaskan pasukan Muslimin. Namun, setelah Perang Tabuk ini membuat mereka sudah kehilangan nyali dan pasrah terhadap kekuatan yang ada karena mereka sudah tidak mempunyai celah dan peluang untuk melakukan konspirasi.

Beberapa kabilah Arab memang mengirim utusan kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam setelah perang penaklukan Mekkah dan bahkan sejak sebelumnya. Tetapi setelah Perang Tabuk ini, pengiriman utusan kepada beliau lebih intens. Ini menunjukkan seberapa jauh pengaruh yang dihasilkan setelah peperangan ini.

Oleh karena pengaruh Islam yang begitu kuat setelah penaklukan Mekkah dan terlebih dipertegas dengan Perang Tabuk ini, begitu banyak manusia berbondong-bondong memasuki agama Islam. Banyak utusan yang datang ke Madinah pada tahun 9 H dan 10 H. Pasukan Islam yang hanya berjumlah sepuluh ribu prajurit pada saat penaklukan Mekkah, langsung membengkak menjadi tiga puluh ribu prajurit pada waktu Perang Tabuk. Padahal rentang waktu antar keduanya hanya berjarak tdak sampai setahun penuh. Kemudian pada waktu haji wada’ kita bisa melihat hamparan laut manusia sebanyak seratus empat puluh empat ribu orang, yang semuanya bergerak di sekeliling Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sambil mengumandangkan talbiyah, takbir, tahmid, dan tasbih. Suara mereka berkumandang memenuhi angkasa dan membahana di seluruh penjuru tempat.

Beberapa utusan yang datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk menyatakan masuk Islam semakin intens setelah Perang Tabuk. Akan tetapi, dalam makalah ini yang dibahas hanya beberapa dan secara garis besar. Utusan yang datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, yakni:

  1. Utusan dari Tsaqif. Mereka datang pada bulan Ramadhan, sepulang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dari Tabuk. Adapun latar belakang keislaman mereka, karena pemimpin Urwah bin Mas’ud, Ats-Tsaqafi membuntuti Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sepulang dari Perang Tha’if pada bulan Dzulhijjah 8 H. Sebelum tiba di Madinah, dia menemui beliau dan masuk Islam. Lalu dia kembali lagi di tengah kaumnya dan memenuhi ajakannya karena sebelumnya dia memang pemimpin yang disegani dan ditaati. Dialah di antara pemimpin yang paling dicintai kaumnya. Akan tetapi, ketika dia mengajak mereka agar masuk Islam, justru mereka melancarkan serangan anak panah dari segala penjuru hingga dia meninggal dunia.
  2. Surat dari raja-raja Yaman. Sepulang dari Perang Tabuk, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menerima surat dari raja-raja Himyar. Raja-raja itu adalah Al-Harits bin Kulal, An-Nu’man bin Qail Dzu Ru’ain, Hamdan dan Ma’afir. Adapun yang menjadi utusan mereka untuk menemui Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam adalah Malik bin Murrah Ar-Rahawi. Mereka mengutus Malik kepada beliau untuk menyatakan keislaman mereka dan ketetapan meninggalkan syirik dan para pendukungnya. Beliau menulis surat balasan kepada mereka, berisi penjelasan tentang hak-hak yang diperoleh orang-orang Muslim dan kewajiban-kewajiban mereka. Sedangkan orang-orang yang mengikat perjanjian dari kalangan non-Muslim mendapat perlindungan Allah dan RasulNya jika mereka bersedia membayar jizyah. Beliau juga mengutus beberapa orang dari sahabat ke sana yang dipimpin Mu’adz bin Jabal.
  3. Utusan dari Hamdan. Para utusan ini datang pada tahun 9 H, sepulang Nabi  Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dari Perang Tabuk. Beliau menulis sebuah perjanjian bagi mereka dan memberikan apa yang mereka minta. Beliau menunjuk Malik bin An-Namath sebagai pemimpin mereka, khususnya bagi kaumnya yang telah masuk Islam. Beliau mengutus Khalid bin Walid kepada keseluruhan dengan tugas menyeru mereka kepada Islam. Eman bulan dia berada di sana untuk berdakwah, tetapi mereka tetap menolak ajakannya. Kemudian beliau mengutus Ali bin Abi Thalib untuk menggantikan Khalid bin Walid. Dia datang ke Hamdan, membacakan surat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyeru mereka kepada Islam dan akhirnya mereka pun masuk Islam semuanya. Ali menulis surat kepada beliau, mengabarkan keislaman mereka. Setelah membacanya beliau melakukan sujud, lalu mengangkat kepala seraya bersabda, “Kesejahteraan atas Hamdan. Kesejahteraan atas Hamdan.”
  4. Utusan Bani Fazarah. Para utusan ini datang pada tahun 9 H. Sepulang Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dari Perang Tabuk. Jumlah mereka ada sepuluh orang lebih untuk menyatakan Islam. Mereka juga membawa misi untuk mengadukan masalah kekeringan yang melanda wilayah mereka. Maka beliau naik ke atas mimbar, mengangkat kedua tangan dan memintkan hujan. Beliau bersabda, “Ya Allah, turunkanlah hujan ke negeri-Mu dan hewan ternak-Mu, sebarkanlah rahmat-Mu, hidupkanlah negeri-Mu yang mati. Ya Allah turunkanlah hujan yang lebat, bermanfaat, menyenangkan, susul menyusul, meluas, segera dan tidak ditunda-tunda, bermanfaat dan tidak berbahaya. Ya Allah turunkanlah hujan berupa rahmat, bukan hujan berupa siksaan, kehancuran, menenggelamkan, dan tidak memusnahkan. Ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami dan tolonglah kami dalam mengalahkan musuh.”

Para utusan datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam datang secara bergiliran dimulai dari tahun ke 5 H sampai dengan tahun ke 11 H dan yang paling banyak utusan yang datang kepada beliau datang pada tahun 9 H setelah Perang Tabuk.

Kedatangan para utusan secara terus-menerus dan bergiliran ini menunjukkan sebarapa jauh dakwah Islam yang sudah bisa diterima secara menyeluruh, kekuasaan dan pamornya di seluruh pelosok Jazirah Arab. Semua bangasa Arab melihat ke Madinah dengan pandangan hormat sehingga tidak terlihat satu penghalang untuk tunduk ke kuasa Madinah. Madinah sudah berubah menjadi ibukota Jazirah Arab.

Kesimpulan

Perang Tabuk dapat dikatakan sebagai kelanjutan dari Perang Mu`tah karena perang ini dilakukan antara pasukan Muslimin dan pasukan Romawi yang pernah berperang juga ketika Perang Mu’tah, namun dalam perang tersebut tidak ada pihak yang menang ataupun kalah dan masing-masing ingin berebut pengaruh di wilayah Semenanjung Arab. Selain itu, disebabkan oleh terbunuhnya tiga pejuang islam sehingga hal ini membuat kaum muslimin menjadi terpacu semangatnya untuk berjihad di jalan ALLAH.

Dalam Perang Tabuk ini, kaum Muslimin menang tanpa ada kontak fisik dengan bangsa Romawi karena mereka sudah ketakutan terlebih dahulu melihat jumlah kaum muslimin yang besar dan akhirnya mundur tanpa berperang.

Perang Tabuk merupakan peperangan terakhir ketika zaman Rasulullah dan membawa pengaruh yang besar bagi kaum Muslimin. Kedudukan mereka semakin kuat di Jazirah Arab dan pengaruh Islam semakin kuat di kalangan mereka dengan banyaknya orang yang berbondong-bondong masuk Islam.

3 responses to “Perang Tabuk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s